Search This Blog

Sunday, December 2, 2018

Makan besar di Pak John Steamboat & BBQ Buffet

12:24 PM 0 Comments
Assalamualaikum w.b.t. Minggu lepas, Mya berkesempatan untuk ber-steamboat dan ber-grill di Pak John Steamboat & Grill di iOi Mall, Putrajaya. Dengan perut yang masih kosong tanpa sarapan dan makan malam yang masih terbaki belum diproses di dalam perut, Mya pun masuklah ke dalam restoran ini dengan harapan, bila keluar nanti, Mya akan rasa kenyang dan puas hati. Maka, dengan muka separa tersenyum, Mya pun melangkah masuk ke dalam Pak John Steamboat & Grill yang berada di kawasan terbuka kompleks tersebut.

Masuk je pintu utama restoran, yang pertama menyapa pandangan adalah barisan makanan yang menunggu giliran untuk masuk ke dalam perut Mya. Yang kering, yang basah. Yang segar, yang frozen. Yang perlu dimasak, yang sudah siap dimasak dan dihidang. Eh, lupa pulak. Sebelum makan, macam biasalah, pergi ke kaunter dan bayar dahulu. Boleh pilih salah satu daripada lima jenis sup yang disediakan oleh pihak restoran. Mya? Macam biasalah. Semestinya tomyam. Baru ngam.

Pilihan untuk grill tak berapa banyak. Tapi, kalau tanya Mya, memang puas hati. Mya ambil black pepper beef dan peri-peri chicken sebagai pembuka selera. Ada jugak udang dan snow crab yang dah siap dibersihkan. Sayur untuk tomyam mestilah brokoli dan cendawan sebagai yang paling utama. Oh. Yang telur puyuh tu sebagai penghias selera. Eh ada ke perkataan penghias selera? Apa-apalah. Perut dah lapar. 

Dia punya sambal sotong memang cenggini. Mya bagi double thumbs up kat pihak restoran. Sempurna sangat bila dimakan dengan nasi goreng atau mee goreng mamak. Tapi, kalau awak jenis yang tak makan pedas, Mya tak galakkan sangat awak ambil sambal sotong ni walaupun dari rupanya sahaja dah cukup buat selera terbuka luas. Tapi, kalau teringin sangat, bolehlah cuba makan dan cuba kurangkan pedas tu dengan ABC yang boleh dipesan dari kaunter berhampiran peti freezer aiskrim.


Harga makan bagi setiap seorang dewasa adalah RM 32.90 (Lunch) / RM 42.90 (Dinner) bagi hari Isnin hingga Jumaat dan RM 42.90 untuk sepanjang hari pada hujung minggu. Untuk kanak-kanak atas 5 tahun pula dikenakan RM 17.95 (Lunch) / RM 22.95 (Dinner) bagi hari Isnin hingga Jumaat dan RM 22.95 untuk pada hujung minggu. Bagi yang nak tempah dulu sebelum datang atau nak datang dalam kumpulan yang besar, boleh telefon nombor yang Mya dah sekali di bawah. Nak cari lunch kejap. Perut dah munyi-munyi. Roger and Out.


Pak John @ IOI City Mall
GE-11, Ground Floor, IOI City Mall,
Lebuh IRC, IOI Resort City,
62502 Putrajaya, Sepang,
Selangor, Malaysia.
Tel: 012-251 8289‬, 03-8957 1128

[e-Novel] Anak Angkat Mama Bab 24

12:05 AM 0 Comments
NIA MEMBACA SENARAI di dalam telefon bimbitnya berkali-kali. Ke butik sudah. Ke kedai bunga sudah. Berjumpa dengan pihak yang menguruskan pelamin pun sudah. Bunga dan riben untuk corsage pun sudah dibelinya. Gambar contoh untuk kek pengantin pun sudah dihantar kepada Anis yang jelas terkejut dengan ketibaannya di pintu kafe, menggantikan Hadi yang tiba-tiba perlu ikut serta dalam mesyuarat petang itu. 

Tersenyum sendiri Nia bila teringatkan reaksi Anis yang agak terlopong bila melihatnya tadi. Reaksi itu sudah diduganya kerana dia sendiri meminta Hadi supaya tidak memaklumkan kepada Anis kehadirannya. Bekas teman serumahnya itu terus meninggalkan kerja menyusun kek di dalam peti sejuk kepada staf yang sedang membantunya. 

“Kenapa tak beritahu pun yang kau dah balik Malaysia? Are you back for good?” 

Nia mengangkat bahunya perlahan, tanda dia sendiri pun masih belum pasti. Sejak mereka sekeluarga pulang semula ke Kuala Lumpur dari Langkawi awal minggu itu, dia langsung hatta sekali pun berfikir mengenai bagaimana perancangan hidupnya di masa akan dating, sebaik selesai majlis resepsi Hadi awal bulan depan. Apa yang dia tahu, amanah yang diletakkan ke atas bahunya, mahu disempurnakan dengan sebaiknya. 

“Kerja kau kat Korea tu memang dah habis ke? Kira kau balik ni untuk tolong Hadi semata-mata jelah, ya? Kiranya juga, memang betullah yang kau dengan Hadi memang tak ada apa-apa hubungan dari dulu? Or, betullah juga dulu kau kata kau tak ada apa-apa perasaan pada Hadi, kan?” 

Soalan Anis keluar bertalu-talu tanpa sedar. Berkerut dahi Nia cuba memahami apa yang cuba disampaikan Anis. Bukan dia tidak faham. Tetapi, dia lebih suka berpura-pura tidak memahami kata-kata Anis. Biarlah apa yang hendak difikirkan Anis dari dulu berlalu begitu sahaja. Biarlah kebenarannya hanya dia dan pemilik hati Yang Maha Utama saja yang tahu. 

“Tapi, kira memang betullah yang kau dengan Hadi memang tak ada apa-apa dari dulu. Aku jelah yang selama ni salah faham rupanya.” 

Nia cuba menahan wajahnya dari berubah riak. Rimas pula rasanya bila Anis asyik bertanyakan soalan yang sama. Soalan yang cuba dielaknya dari mula tadi. Soalan yang pada akhirnya akan memutuskan hubungan dia dengan keluarga itu, seandai ianya diungkit kembali. Terkadang, berharap juga dalam diam kalau-kalau dia memiliki kuasa untuk menghapuskan ingatan. Mungkin soalan itu tidak lagi akan didengarinya.

Dalam nafas yang cuba diredakan, Nia bertanya. Sekadar mahu berinteraksi. Manalah tahu kalau-kalau boleh menghentikan rasa ingin tahu Anis yang seakan-akan tidak mahu putus. 

“Kau dah kenapa tanya soalan pelik-pelik ni? Takkanlah aku nak tipu selama ni.” Katalog kek yang tadinya terbiar, ditarik rapat. Diselak helaian kertas perlahan, tanpa perasaan.

“Yalah. Kalau dah sepanjang masa kau dengan Hadi je, memanglah aku salah faham. Memanglah at times, Hadi tu ada kekasih. Berganti-ganti. Tetapi, semuanya tak lama. Sebabnya, cemburu dengan kau. Paling aku ingat, girlfriend Hadi yang muda setahun daripada kita tu. Dia punyalah cemburu sampaikan dia jumpa aku untuk siasat pasal kau. Nak tanya kau secara berdepan, mungkin tak berani.”

Nia hanya tersenyum senget mendengar kenyataan Anis. Semua girlfriend Hadi memang dia kenal sangat. Mana tidaknya? Hadi sendiri yang perkenal kepada dia tanpa dipinta. Kononnya lebih senang kalau teman wanitanya kenal kawan baiknya. Apa-apa sajalah. Yang penting, semua melepas. Termasuklah diri sendiri. Nia ketawa kecil. Terasa lucu memikirkan kenyataan yang disebutnya sendiri di dalam hati.

Sreeet! Sreeet!

Telefon yang bergegar tanpa bunyi di atas meja makan itu diambil. Dibaca mesej dari Haqiem yang meminta dia membelikan sekotak tart cheese dan sekuntum bunga matahari untuk disampaikan kepada Puan Sri Azizah bagi pihaknya. Senyum nipis terukir tanpa sedar di bibir Nia. Tahu pula anak sulung ibu angkatnya itu mahu memujuk hati. Ha, lain kali, jangan balik rumah terus. Eh, aku pulak yang over? Diletak semula telefon di sisi pinggan.

"Tapi..." Nia menarik nafas panjang. Sepatah ayat yang keluar dari mulut Anis tu pun cukup membuatkan dia berasa rengsa. Apalah lagi yang hendak ditapikan, Cik Anis Ainina oi?

"Dah alang-alang kau rapat dengan keluarga tu, apa salahnya kalau kau terus jadi menantu? Puan Sri tu pun dah lama approve kau jadi anak dia. Siap pinjamkan kereta lagi. Dan kalau tak silap, masa aku ke rumah tu last time, Hadi siap bagi aku tumpang bilik kau. Amboi. Siap ada bilik khas lagi."

Pandangan Nia sedikit mencerlung. Ada juga yang makan kek guna hidung nanti. Sikit-sikit sabar aku dicabarnya. Tak pasal-pasal nanti keluar berita 'Dua sekawan bergaduh guna icing'. Baru betul lain dari yang lain. Terus mak popular nanti, nok!

"Kau kalau bercakap, kadang-kadang macam terlebih ambil insuran. Nak je aku telangkupkan kek red velvet ni atas kepala kau. In case kau lupa. Aku datang sini hari ni, nak tempah kek untuk majlis resepsi Encik Alif Hadi. Tugas aku sepatutnya sebagai wedding planner, bukannya wedding wrecker.  Ini projek puluhan ribu, tahu?"

Anis menggosok belakang bahu Nia dengan dua jari, tanda memberitahu yang dia hanya bergurau. Angin anak dara yang seorang ini bukkannya dia tak kenal. Sudah terlebih kenal, sampaikan dia seorang sajalah dulu yang berani hendak menegur Nia setiap kali dia melihat kawan serumahnya itu balik dengan muka masam selepas bahan projeknya ditolak oleh pensyarah. Yang lainnya, hanya membiarkan Nia yang mula berperang di dapur, cuba meredakan sakit hati.

Dia bukan bermaksud mahu menyuruh Nia merosakkan hubungan antara Hadi dan tunangnya. Sekadar mahu mengusik Nia seraya mencadangkan agar Nia berbaik dengan si abang pula. Apa boleh buat? Dengan si adik dah terlepas peluang. Tambah-tambah lagi bila hati si ibu dah lama berjaya ditawan. Kan lagi memudahkan kerja kalau begitu? Senyum nakalnya langsung tidak ditahan-tahan. Bibirnya mengaduh kecil bila bahunya pula ditampar Nia.

"Aku dengan Haqiim tu dah macam adik beradiklah. Dia dah anggap aku macam adik dia, dan aku pun dah anggap dia macam abang aku. Jadinya, jangan berangan benda yang merepek. Kalau kau yang berminat, aku boleh tolong."

Anis menggeleng. Nehi. Nehi mere dosti (Tidak. Tidak, kawanku.) Kita hanya mampu berkata dan merancang untuk hari ini dan saat ini. Tiada apa yang berada dalam genggaman kita walaupun untuk sesaat lagi. Tuhan yang tentukan hati dan perasaan yang sentiasa berbolak-balik. Siapa tahu kalau tika ini mulut lantang berkata tidak, namun di depan nanti, jawapan yang datang berlawanan pula?

"Fine. Katakanlah masin mulut kau ni, apa yang kau nak aku bagi kat kau?" Nia dengan yakin bersuara. Pastinya dia lebih tahu di mana dan ke mana getar hatinya. Langsung tiada gentar mencabar bicara Anis tika ini.

"Aku tak minta banyak, babe. Cukuplah sekadar aku jadi orang pertama yang terima jemputan ke majlis kau orang nanti. Wajib aku jadi yang paling pertama." Anis seraya mengucapkan aamin di dalam hati. Dalam bercanda, terdetik dalam hatinya. Meminta kata-katanya menjadi, andai itulah yang terbaik buat bekas teman serumah yang kini sedang duduk dengan muka bangga di hadapannya. Yakin bahawa pendirian dan perasaannya tidak akan berubah. Tetapi, sampai bila?

Tuesday, November 20, 2018

Hadiah istimewa buat bayi dengan Lovingly Signed

9:50 AM 0 Comments
Assalamualaikum w.b.t. Salam Maulidur Rasul kepada semua pembaca yang beragama Islam dan selamat bercuti buat semua pembaca yang lainnya. For a few weeks now, ramai kawan-kawan Mya yang berkongsi berita gembira mengenai kelahiran ahli baru dalam keluarga. Apatah lagi buat mereka yang baru menyambut anak sulung. Setulus ucapan tahniah dari Mya buat teman-teman sekeluarga. Kalau dalam kalangan awak pun ada juga menyambut ahli baru, Mya ucapkan tahniah dan mengharapkan anak kecil itu membesar menjadi insan yang menyenangkan hati ayah bonda dewasa kelak.

Since kawan rapat Mya pun ada yang menyambut kelahiran, Mya dan kawan-kawan lainnya sepakat mula mencari hadiah yang sesuai untuk si ibu dan anak. Jadinya, setiap kali singgah di mana-mana pasaraya, Mya akan singgah di babies' section untuk mencari hamper atau mungkin set pakaian. Tapi, ada pula yang berkata, di usia seawal ini, bayi akan cepat membesar. Jadi pemberian hadiah seperti set pakaian macam tak berapa sesuai. Pening jugak rupanya nak memilih hadiah ni ye? Hai-lah anak. Dulu aunty pening nak pilih hadiah kahwin ayah dan ibu awak. Sekarang hadiah awak pulak.

Tapi, Mya macam terjatuh hati dengan set hadiah kat website Lovingly Signed ni. Geram je tengok set-set yang comel dalam website tu. Lagi comel sebab boleh personalized nama baby kat hadiah. Ada beberapa set yang mereka tawarkan sebenarnya. Dengan warna lembut yang sememangnya sesuai sangat utk baby. Eh, makcik baby pulak yang terlebih excited. Kalau dah comel macam ni, siapa je yang tak excited? Ini kalau tunjuk kat parents baby, mesti suruh beli jugak ni *minta-minta ayah ibu awak tak bukak post ni*


Macam yang atas ni, set ni lengkap dengan romper, selimut, bath rope dan rabbit comel. Boleh personalized nak letak nama baby. Pulak tu, dia bukan datang dalam warna biru macam di atas, tapi in three shades of blue. Memang comel. Fuhh. Excited sangat ni aunty. Baby pun belum kenal warna lagi ni. Kalau macam yang dalam gambar bawah pula, ada blanket dengan eared towel tau. Alamak, mesti comel baby aunty ni nanti kalau pakai. Eh, Ethan the Fox tu pun termasuk dalam pakej. Alahai. Aunty is melting membayangkan baby pakai set ni.


Anyway, sekarang ni aunty nak teruskan misi mencari hadiah awak, baby H. Sama-sama kita doa ibu ayah awak tak demand sangat dengan aunty. Aunty ada misi lain jugak ni selain hadiah awak. Misi kehidupan namanya. Eh, jom sambung survey and hunting baby present. Nanti aunty datang jumpa awak bawak hadiah ye baby.

Sunday, November 4, 2018

Teater Bangsawan Dendam Laksamana membuka mata

4:36 PM 1 Comments
Assalamualaikum w.b.t. Jujur Mya katakan yang Mya sememangnya adalah peminat persembahan pentas. Tapi, sebelum ini, Mya belum berkesempatan untuk menyaksikan sendiri kerana tinggal agak jauh di Perak dan ada masanya Mya terlepas peluang untuk pergi menonton atas kekangan masa. Nasib Mya baik kali ini kerana sempat pergi menonton teater Bangsawan Dendam Laksamana yang dipimpin oleh Pat Ibrahim.


Pementasan yang diarahkan oleh Pat Ibrahim  dan diterajui oleh barisan pelakon hebat seperti Hairi Safwan, Dato Jalaluddin Hassan, Aidilla Shaffi dan Megat Shahrizal ini dikhabarkan akan berlangsung dari 29 Oktober sehingga 11 November nanti di Dewan Auditorium Tunku Abdul Rahman, Pusat Pelancongan Malaysia (MaTiC). Apa yang lebih menarik adalah, pementasan ini akan dibawa ke tujuh lokasi lain dalam Semenanjung Malaysia sehingga ke bulan April ini. Jadi, bagi yang terlebih peluang untuk menonton di Kuala Lumpur ini, nantikan ketibaan pentas hebat ini di negeri awak ye. Mesti kena tonton.

Kenapa wajib tonton Teater Bangsawan Dendam Laksamana?


Teater Bangsawan Dendam Laksamana ini adalah adaptasi dari kisah Melayu lama iaitu 'Sultan Mahmud Mangkat Dijulang'. To those yang pernah menonton atau membaca kisah ini, semestinya mengetahui bagaimana tragisnya tragedi yang menimpa Laksamana Bentan dan seluruh keluarganya. Menonton teater ini didepan mata, terasa kisahnya hidup semula. Dewan yang gelap terasa bernyawa dan turut sama menyampaikan rasanya. Skrip yang ditulis oleh Siti Jasmina ini is indeed generous. Kenapa Mya sebut 'generous'? Setiap babak yang ditulis disusun dengan cantik dan kemas. Tambahan lagi dengan selingan aksi silat pertempuran yang turut dimasukkan. Memang tak terasa bosan walau sekejap pun.

Perasaan yang disampaikan oleh para pelakon semestinya sangat baik. Terasa dendam yang mula berbuah dalam hati Laksamana saat perkhabaran sedih mengenai keluarganya sampai ke telinganya. Tapi, jangan khuatir, jangan susah hati. Bukanlah dari mula sampai ke akhirnya sedih saje. Ada bahagian yang kelakar juga. Sebab tulah, awak kena pergi tengok sendiri macam mana teater Bangsawan Dendam Laksamana ni dipentaskan. Feels the excitement by yourself.



Lokasi Persembahan dan Maklumat Teater


Tujuh lokasi lain adalah seperti berikut: EduCity Sports Complex, Johor (11-17 Feb 2019); Kompleks JKKN Melaka (19-24 Feb 2019); DRB-HICOM University of Automotive Malaysia, Pahang (26 Feb - 3 Mac 2019); USM Pulau Pinang (12-17 Mac 2019); UUM Sintok Kedah (19 - 24 Mac 2019); UPSI Perak (26 - 31 Mac 2019); Kompleks JKKN Negeri Sembilan (2-7 April).

Untuk lebih maklumat mengenai pementasan teater Bangsawan Dendam Laksamana dan pembelian tiket, awak bolehlah layari laman web pipent.peatic.com atau terus hubungi  019 303 6008. Waktu persembahan adalah pada jam 8.30 malam.

Friday, November 2, 2018

[Trivia] Gellert Grindelward, pendahulu cita-cita Voldemort

10:23 AM 0 Comments
Assalamualaikum w.b.t. Hari ni Mya nak sambung dengan bahagian ketiga dari siri trivia Wizarding World, iaitu mengenai Gellert Grindelward. Gellert Grindelward ini merupakan penjenayah yang paling dikehendaki pada zaman muda Albus Dumbledore, yang mana ketika itu masih merupakan salah seorang professor di Sekolah Magik Hogwart. Seperti Voldemort, Gellert Grindelward merupakan wizard yang digeruni ramai kerana mengamalkan dark magic.


Grindelward dan Dumbledore bertemu dan akhirnya bersepakat mencari Deathly Hallows demi membentuk sebuah revolusi menentang satu undang-undang iaitu International Statute of Wizarding Secrecy yang mana memerintahkan agar kuasa magik disembunyikan dari dunia luar atau dunia Muggle. Hubungan baik itu akhirnya terlerai apabila mereka berdua bertarung dgn adik lelaki Dumbledore iaitu Aberforth, yang mana mengakibatkan kematian adik bongsu mereka, Ariana. Kematian adik bongsu mereka menyebabkan Albus Dumbledore tidak lagi menyertai revolusi Dark Wizard dan menjadi pengajar di Hogwart.


Seperti yang pernah Mya tulis dan trivia sebelum ini, Grindelward sebenarnya sangat obses dengan tiga artifak pusaka The Deathly Hallows. Selepas pertarungannya dengan adik beradik Dumbledore, Grindelward meneruskan misinya untuk mencari The Elder Wand, yang kemudiannya dicuri dari kedai milik Mykew Gregorovitch, seorang pakar membuat tongkat sakti di London. Dengan tongkat sakti ini, kuasanya semakin digeruni, disamping kumpulannya yang terdiri daripada dark wizards yang sangat kuat dan hebat.

Dalam usahanya mengumpulkan lebih ramai dark wizards yang akan membantu dia mencapai misi dalam revolusinya, dia menyamar menjadi pegawai kanan Presiden MACUSA, Percival Graves. Kedatangan Newt Scamander di New York yang ketika itu sedang gempar dengan kes Obscurus, memudahkan lagi misinya menakluk dunia. Newt kononnya dituduh mengakibatkan kekecohan dan seterusnya ditahan dan dihukum demi menutup niatnya, yang ketika itu menemui Obscurus di dalam beg Newt. Namun, di penghujung cerita, helah Grindelward akhirnya terbongkar apabila niatnya menghampiri seorang anak yatim bernama Credence demi Obscurus terbongkar. Newt dan Tina berjaya menahan dan mendedahkan wajah sebenar Grindelward di hadapan para Auror, sekaligus membersihkan nama mereka sendiri. Well, the real question is, did Newt really went to New York just to buy a present or perhaps, releasing Frank as he told Jacob in the first movie? Who knows. Maybe the real reason is yet to come.


Bagaimana akhirnya The Elder Wand boleh berada dalam tangan Dumbledore, sebelum berpindah milik kepada Draco, dan akhirnya, dimiliki Harry dalam siri akhir Harry Potter? Macam yang semua peminat tahu, to own a wand is either it choose you or you have to disarmed its current owner. Well, enough hint for the story line of the next upcoming movie. Mya paling tak sabar nak tengok bahagian Jacob berjumpa Nicolas Flamel.  Opss, spoiler alert! Kita tunggu je tayangan filem Fantastic Beasts: The Crimes of Grindelward yang bakal keluar di pawagam 15 November nanti ye. Roger and Out.